Perluasan Insentif Pajak Vietnam – Memerangi Covid 19

Perluasan Insentif Pajak Vietnam – Dalam beberapa bulan terakhir, situasi epidemi di negara ini menjadi rumit, karena jenis baru dan penyebaran yang cepat; wabah membuat lebih sulit dari sebelumnya untuk bisnis yang sudah rentan. Sumber daya cadangan berkurang sementara pasar domestik dan internasional telah turun tajam dan belum menunjukkan tanda-tanda pemulihan atau pulih dengan sangat lambat. Ketahanan dunia usaha terus menurun.

Untuk mendukung dunia usaha, khususnya UKM yang terkena wabah, pemerintah telah meluncurkan banyak paket bantuan ekonomi senilai ratusan triliun dong (miliar USD). Khususnya, selain paket stimulus dan bantuan ekonomi pemerintah, pada tahun 2020, Pemerintah telah menerapkan banyak solusi kebijakan pajak yang fleksibel seperti pembebasan atau pengurangan pajak, perpanjangan pajak, biaya dan retribusi, dan sewa tanah dengan hampir 5 miliar USD, dukungan tepat waktu untuk bisnis dan rumah tangga bisnis untuk mengatasi kesulitan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Pada 19 April 2021, Pemerintah menerbitkan Keputusan 52/2021/ND-CP, yang memperpanjang batas waktu pembayaran pajak pertambahan nilai, pajak penghasilan badan, pajak penghasilan pribadi dan sewa tanah pada tahun 2021.

Keputusan tersebut dengan jelas menyatakan, memperpanjang batas waktu pembayaran pajak untuk pajak pertambahan nilai yang terutang untuk masa pajak dari bulan Maret sampai dengan Agustus 2021 (untuk kasus pemberitahuan PPN bulanan) dan masa pajak kuartal 1 dan 2 tahun 2021 (untuk kasus pernyataan pajak pertambahan nilai triwulanan) dari perusahaan dan organisasi.

Masa pajak pertambahan nilaiMasa perpanjangan
Dari Maret hingga Juni 20215 bulan
Kuartal 1 & 2 tahun 20215 bulan
Juli 20214 bulan
Agustus 20213 bulan

Khusus untuk pajak penghasilan badan:

Perluasan Insentif Pajak Vietnam – Pada 13 Agustus, Pemerintah Vietnam mengeluarkan Resolusi yang menyetujui rancangan resolusi tentang pembebasan dan pengurangan pajak untuk mendukung orang dan bisnis yang terkena dampak Covid-19 untuk diajukan ke Komite Tetap Majelis Nasional untuk dipertimbangkan.

Related Article:  Bagaimana Mempersiapkan Pajak Tahunan?

Sesuai dengan rancangan Resolusi yang disampaikan kepada Majelis Nasional, jumlah pajak penghasilan badan yang terutang tahun 2021 akan dikurangi 30% dalam hal wajib pajak penghasilan badan menurut ketentuan Undang-Undang Pajak Penghasilan badan memiliki total pendapatan tahunan 2021 tidak tidak melebihi 200 miliar.

Rancangan resolusi juga mengusulkan pengurangan 50% pajak penghasilan orang pribadi, pajak pertambahan nilai dan pajak lainnya yang terutang yang timbul dari kegiatan usaha bulan pada kuartal ketiga dan keempat tahun 2021 untuk rumah tangga dan pelaku usaha orang pribadi di segala bidang, bidang, bentuk. dan metode pemberitahuan dan pembayaran pajak.

Bagaimana Double M  dapat membantu?

Untuk Ringkasan dan kebijakan yang lebih lengkap untuk mendukung dan mengatasi kesulitan yang disebabkan oleh Covid-19 serta insentif pajak untuk perusahaan penanaman modal asing, silakan hubungi kami di  info@double-m.co