Perusahaan Milik Asing VS Kantor Perwakilan

Umumnya Sering disalahartikan dan tumpang tindih terkait penjelasan yang ada, Perusahaan Asing dan Kantor Perwakilan mungkin membingungkan pemilik bisnis untuk memulai kegiatan mereka di Indonesia. Ini mungkin membantu Anda memberikan wawasan yang lebih baik tentang apa yang diharapkan saat Anda memilih salah satu opsi yang tersedia untuk menyiapkan bisnis baru di negara tersebut.

Gambaran Umum : Perusahaan Milik Asing

Badan hukum yang diakui di Indonesia diberikan dalam tiga (tiga) bentuk, menurut hukum Indonesia: Perseroan Terbatas (PT), Koperasi/Persatuan (Koperasi), dan Yayasan (Yayasan). Padahal, setiap entitas memiliki jenis dan variasinya sendiri; yang paling terkenal dan variatif adalah Perseroan Terbatas (PT). Dikenal secara internasional sebagai salah satu badan usaha/badan hukum yang paling terkenal, Perseroan Terbatas di Indonesia diatur dalam Undang-Undang Perseroan Terbatas No. 40 tahun 2007. Beberapa jenisnya adalah: Perusahaan Daerah (Perseroan Terbatas Lokal / PT Lokal), Badan Usaha Milik Asing (Perseroan Penanaman Modal Asing/PT PMA), dan Perusahaan Terbuka (Perseroan Terbatas Terbuka/PT Tbk.). Tentunya yang membedakan antara BUMN dan BUMD adalah pada kepemilikan sahamnya.

Namun, karena peraturan dan berbagai undang-undang investasi, mendirikan Perusahaan Asing di Indonesia mungkin akan merepotkan bagi mereka yang baru mengenal pasar Indonesia. Di sinilah Kantor Perwakilan datang untuk menyelamatkan. Sesuai dengan perannya sendiri, Kantor Perwakilan adalah kantor perwakilan dari perusahaan prinsipal asing di luar negeri.

Gambaran Umum : Kantor Perwakilan

Memiliki bentuk yang berbeda dengan Perseroan Terbatas, Kantor Perwakilan (KPPA) lebih cocok untuk langkah awal pendirian usaha Anda. Jika Anda memiliki bisnis yang sepenuhnya didirikan di luar negeri, dengan status yang mirip dengan definisi Perusahaan Indonesia, maka bisnis Anda dapat memasuki pasar Indonesia dalam bentuk Kantor Perwakilan. Sedangkan Perusahaan adalah badan hukum yang lebih bebas berkeliaran dan Kantor Perwakilan terbatas pada riset pasar dan kegiatan pendukung kepada perusahaan prinsipal asing di luar negeri.

Related Article:  Pemeriksaan Fasilitas Pendaftaran Produk Pangan Terbaru (SMKPO BPOM)

Peran: Apa perbedaannya?

Perseroan Terbatas diperbolehkan untuk melakukan kegiatan usaha yang dimaksudkan, dengan memiliki (setidaknya) satu Direktur, satu Komisaris, dan dua Pemegang Saham pada saat pendirian. Persyaratan dapat bervariasi tergantung pada kegiatan bisnis. Sedangkan Kantor Perwakilan hanya wajib memiliki satu Kepala Kantor Perwakilan (yang perannya tidak tumpang tindih dengan jabatan setingkat Direktur di perusahaan asing utama di luar negeri). Kantor Perwakilan, tidak seperti Perseroan Terbatas, tidak dapat melakukan kegiatan yang berhubungan dengan keuntungan. Kemampuannya hanya sebatas mengawasi, meneliti, mengkoordinir dan mendukung prinsipal perusahaan asing.

Temukan di bawah ringkasan perbedaan antara Perusahaan Milik Asing dan Kantor Perwakilan

Hubungi Profesional Hukum Double M kami untuk FAQ lebih lanjut dan kami akan memberikan solusi terbaik untuk mencukupi kebutuhan Investasi Anda!