Omnibus Law: Kompensasi Untuk Karyawan

Omnibus Law: Kompensasi Untuk Karyawan – UU Cipta Kerja (Omnibus Law/Undang-Undang Cipta Kerja) sebagai perubahan No. 10 Tahun 2020 yang diatur pada 2 November 2020, menjadi salah satu regulasi Indonesia yang paling disorot saat ini. Perubahan ini memberikan kesempatan kepada Kementerian dan Lembaga Pemerintah Indonesia untuk membuat peraturan baru agar sesuai dengan arahan dalam Omnibus Law. Untuk secara cepat, membuat peraturan baru yang diatur di bawah Omnibus Law. UU Cipta Kerja merevisi berbagai ketentuan dalam undang-undang lintas sektor, termasuk UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (“UU Ketenagakerjaan”).

Penegakan Regulasi Omnibus Law baru

Sebagai salah satu otoritas yang paling terkena dampak, Kementerian Ketenagakerjaan bersama instansi pemerintah terkait lainnya membuat peraturan baru dalam Omnibus Law yang disebut Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2021. Peraturan ini diberlakukan dengan mempertimbangkan Pasal 81 dan Pasal 185 tentang Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja tentang Kontrak Kerja Waktu Tetap, Outsourcing, Jam Kerja & Jam Istirahat, dan Pemutusan Hubungan Kerja. Adapun ulasan hari ini, kami akan langsung memberi Anda informasi terbaru tentang Perjanjian Kerja Waktu Tertentu, dan bagaimana cara mengakhirinya.

Omnibus Law tentang Kompensasi Pegawai Tetap (“PKWT”)

Sebelumnya, Undang-Undang Ketenagakerjaan nomor 13 tahun 2003 merupakan pengaturan bagi sektor ketenagakerjaan di Indonesia. Semua sektor terjalin, berdasarkan kebutuhan akan persyaratan kerja yang layak, diatur dalam UU Ketenagakerjaan sebelumnya. Tindakan selanjutnya yang dilakukan Pemerintah setelah pemberlakuan Omnibus Law adalah mempertimbangkan UU terbaru yang diberlakukan.

RINCIANUndang-Undang (UU) No. 13 Tahun 2003 peraturan sebelumnyaPeraturan Pemerintah (Peraturan Pemerintah) No. 35/2021 peraturan saat ini
Masa KerjaAturan “2-1-2”: maksimal 2 tahun di semester pertama Jangka waktu 1 tahun yang dapat diperpanjang (sekali) perpanjangan kontrak maksimum 2 tahun (setelah 30 hari periode “istirahat bersih”)Jangka waktu tetap / pada penyelesaian proyek tertentu seperti yang tertulis dalam perjanjian kerja
PenghentianPermintaan periode / penghentianPeriode dan/atau penyelesaian/permintaan penghentian proyek
KOMPENSASITIDAK ADAGaji 1 tahun selama 12 bulan masa kerja tetap

Perhitungan Kompensasi : bekerja selama sebulan berhak atas kompensasi!

  • Seorang karyawan yang berhak menerima kompensasi dalam jumlah tertentu setelah menyelesaikan kontrak Kerja Waktu Tetap mereka. Besaran tersebut dihitung berdasarkan masa kerja minimal 1 (satu) bulan dan dihitung secara prorata terhadap gaji bulanannya. Segala bentuk pemutusan hubungan kerja, baik dengan keputusan sepihak atau sukarela, atau dengan menyelesaikan masa kontrak, akan memberikan kompensasi kerja kepada karyawan yang diberhentikan (Pasal 15 Peraturan Pemerintah No. 35/2021). Undang-undang Ketenagakerjaan sebelumnya tidak pernah mengeluarkan syarat seperti ini untuk Pegawai Tetap. Namun, aturan ini tidak berlaku untuk pekerja asing dengan kontrak kerja waktu tetap. Ini karena hubungan kerja perusahaan.
  • Kompensasi yang diberikan berdasarkan nilai gaji pokok dan tunjangan tetap. Jika Perusahaan memiliki tunjangan tidak tetap yang diberikan di samping gaji pokok, maka kompensasi yang diberikan berdasarkan nilai gaji pokok.
PASAL 15 - Omnibus Law
Ketentuan Perhitungan Kompensasi Pekerjaan
untuk Karyawan Jangka Tetap

Pasal 16 - Omnibus law
Klausul tentang kondisi Kompensasi Kerja
untuk Karyawan Tetap
  • Imbalan kontrak kerja waktu tertentu, untuk suatu proyek tertentu, selesai sebelum jangka waktu yang ditentukan dalam perjanjian kerja, imbalan tersebut kemudian diperhitungkan sampai dengan waktu selesainya pekerjaan dan tidak sampai dengan jangka waktu yang ditentukan.
  • Kompensasi bagi Pekerja/Pekerja pada Usaha Mikro dan Kecil diberikan berdasarkan negosiasi dan kesepakatan bersama antara Pengusaha dan Pekerja/Pekerja.
Related Article:  Perusahaan Milik Asing VS Kantor Perwakilan

Diatur Secara Efektif untuk Bidang Ketenagakerjaan

Undang-Undang Ketenagakerjaan tahun 2003 tidak diabaikan dalam menjalankan masalah ketenagakerjaan meskipun telah diatur oleh Pemerintah, kesepakatan bersama antara perusahaan dan karyawan harus menjadi bagian dari aturan yang ditetapkan untuk kondisi kerja. Apalagi sebagaimana dijelaskan dalam Pasal 65 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2021. UU Ketenagakerjaan sebelumnya tahun 2003 dapat dilaksanakan, sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah tersebut.

Omnibus Law, Pengaruhnya Terhadap Bisnis

Peraturan-peraturan ini jelas menempatkan Buruh di pihak “pemenang”, Pemerintah harus memperhatikan dampaknya terhadap bisnis terutama selama masa resesi ini. Pengusaha sekarang diberikan pilihan untuk mempekerjakan karyawan sementara atau permanen untuk Perusahaan mereka. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan dalam berbisnis; majikan tetap tidak mendapatkan kompensasi; setelah memenuhi persyaratan yang ditentukan, karyawan tetap berhak atas pesangon Perusahaan.

Dan Peraturan Pemerintah yang baru diatur ini membantu pemberi kerja untuk memberikan lebih banyak waktu pada pertimbangan status pekerjaan; mana pun harus sesuai dengan kebutuhan dan sesuai dengan Undang-undang. Untuk wawasan regulasi yang lebih lengkap silahkan hubungi Double M. Telepon: +62 21 2789 9882 atau Email: info@double-m.co