Menjajaki sektor peluang di Indonesia

Indonesia berdiri sebagai ekonomi pertama di Asia Tenggara dan sebagai negara terpadat keempat di dunia. Selain itu, negara ini dan anggota aktif G-20, dan menurut OECD, merupakan negara berkembang kelima di dunia, setelah Cina, India, Brasil, dan Rusia.

Negara ini kaya akan bahan mentah (minyak, gas, pertambangan, minyak sawit, dll) yang merupakan bagian penting dari ekspornya. Oleh karena itu, perekonomian nasional dipengaruhi oleh evolusi harga internasional dari produk-produk ini.

Disebutkan, Indonesia merupakan negara yang sangat proteksionis di sektor ekonomi tertentu. Namun, ia menawarkan banyak peluang bisnis, yang disadari oleh perusahaan Spanyol. Kami akan menyoroti empat sektor utama yang terbuka untuk diimpor di mana perusahaan dapat bersaing.

Mesin di sektor primer

Sektor primer dicirikan sebagai bagian penting dari perekonomian Indonesia dan pada umumnya memiliki kualifikasi teknis yang rendah di bidang pertanian, peternakan dan perikanan. Indonesia adalah salah satu penghasil produk terbesar di dunia seperti kelapa sawit, kakao atau teh dalam hal pertanian, tuna atau udang dalam budidaya, dan batubara atau nikel dalam pertambangan.

Mesin di sektor industri

Sektor industri juga memegang peranan kunci dalam perekonomian dengan kontribusi sebesar 39,73% terhadap PDB tahun 2018. Sektor industri yang paling berbobot dalam perekonomian Indonesia adalah manufaktur. Di subsektor seperti mobil, tekstil atau tembakau, seperti di sektor primer, Indonesia memiliki keuntungan yang jelas karena tenaga kerja yang murah meskipun sedikit perkembangan barang modal.

Infrastruktur dan Konstruksi

Pemerintah juga berkomitmen untuk investasi di bidang infrastruktur dengan tujuan meningkatkan komunikasi darat, udara dan laut di dalam negeri. Menurut Bloomberg, dari 2014 hingga 2018, investasi tahunan praktis meningkat tiga kali lipat mencapai €26.000 juta dan mereka telah melonggarkan undang-undang untuk mendorong investasi swasta asing. Dalam kasus sektor konstruksi, negara ini mengalami urbanisasi dengan cepat dan Pemerintah memperkirakan bahwa sekitar 800.000 rumah dibutuhkan setiap tahun untuk memenuhi permintaan.

Related Article:  Surat Pernyataan Anak Dari Hasil Perkawinan Campuran

Elektronik dan Fintech

Indonesia merupakan negara keempat di dunia dalam hal jumlah pengguna internet, dengan populasi yang sangat aktif di jejaring sosial dan aktivitas belanja online yang semakin meningkat. Menurut Statista, diperkirakan jumlah pengguna di jejaring sosial akan melebihi 100 juta pada tahun 2023 dan penetrasi e-commerce akan mencapai 77% pada tahun 2024.

Sektor lain seperti barang konsumsi bisa menarik tergantung pada jenis produk, meskipun faktor yang melekat pada profil konsumen harus diperhitungkan di sini, seperti populasi mayoritas Muslim yang mengkonsumsi sebagian besar melalui jalur tradisional. Namun, produk impor lambat laun menemukan celah di antara segmen-segmen tertentu.